Wednesday, February 23, 2011

Anak (Child)

a beautiful and touching song..





ilmu vs. fikrah

bismillahirrahmanirrahim..

ukhuwah itu memang tersangat indah apabila bertemu dan berpisah kerana Allah....
setiap kali berjumpe, mereka pasti akan menyebabkan kita yg kadangkala hilang arah tuju ataupun lemah semangat ataupun sedih kembali bangkit meneruskan perjuangan hidup....
kadang-kadang terasa sgt rindu pada kawan-kawan yg sgt rapat pada waktu dahulu tetapi sekarang tidak seperti dahulu kerana mungkin sikap berlapang dada dan al-itsar itu tiada sewaktu berkwan...tapi percayalah hubungan itu boleh dibaiki sebaik sahaja kita membetulkan niat semuanya adalah kerana Allah dan mempuyai sikap berlapang dada dan al-itsar....

Post kali ni adalah sebenarnya mengenai ilmu vs. fikrah...
pertemuan sabtu hari tu menyedarkan saya mengenai sesuatu yg tidak saya ketahui ataupun lebih tepat selama ini saya x nampak perkara itu sehinggalah diperjelaskan pada sabtu haritu...terasa ingin menangis kerana banyaknya perkara dan skills yg saya tidak ketahui......Jazaakumullahu khairan katheera pada mereka yg banyak memberi ilmu pengetahuan dan semangat kepada saya...^__^

Sabda Rasululullah s.a.w:
“Sebaik-baik kamu adalah dia yang paling bermanfaat kepada manusia”
oleh itu daya mahu tergolong dalam kumpulan mereka yg bermanfaat kepada manusia....

ilmu perkara yg selalu kita dengar..kita perlu menjadi org yg berilmu....dari kecil sampai lah sekarang kita masih belajar,masih lagi menuntut ilmu..kerana apa,...untuk menjadi manusia kita perlu berilmu....

fikrah tu ape pula kan?selama ni jarang pula dengar mengenai fikrah...perlukah fikrah tu??jawapannya SANGAT PERLU!!kerana fikrah tu adalah Pemikiran dan minda seseorang yang boleh mempengaruhi cara berfikir dan bertindak balas terhadap sesuatu perkara...

kalau digabungkan ilmu dan fikrah pula..ini adalah berdasarkan apa yg difahamilah...
nak cakap pasal ilmu...semua org dah ada ilmu..tipulah kalau ade yg xada ilmu...kalau sebagai seorang muslim kita sedari kecil lagi telah belajar,baca doa,solat,puasa,apa itu tauhid,apa itu fiqh,sirah rasulullah dan sebagainya...TETAPI selama ini kalau kita hanya belajar tanpa sebarang amalan..ianya hanya akan dianggap sebagai ilmu sahajalah,,

tetapi dengan adanya fikrah...ianya akan menyebabkan kita beramal dengan apa yg telah kita pelajari....contohnya jika selama ini kita hanya belajar apa itu ibadah...tapi kia disertai dengan fikrah,ianya akan menggerakkan kita supaya mempraktikkan apa yg telah kita pelajari itu..setelah kita tahu semua yg dilakukan itu adalah ibadah dan akan mendapat pahala jika dilakukan ikhlas kerana Allah selagi tidak bertentangan dgn syarak.....kita akan cuba mempraktikkannya semampu yg kita boleh..dan menjadikan ianya sebagai amalan kita..itulah fikrah..

macammana nak membentuk fikrah??
1st kena carilah ilmu tu...yg kedua perlunya ada mereka yg membantu kita dlm membentuk fikrah kita...itulah gunanya usrah dan program-program yg islamik..sebab apa??masa tulah akan diterangkan bagaimana mahu mempraktikkan ilmu yg kita dah ada ni...bagaimana nak menggerakkan ilmu itu supaya bertambah pahala kita nanti...

jika berkelapangan dan harapnya bacalah usul 20

Wednesday, February 16, 2011

maulidur rasul (12 rabiul awal)

Salam Maulidur Rasul...

Tahun ni, saya sekeluarga menyambut maulidur rasul di teluk intan,perak..berkesempatan mendegar ceramah di masjidun Naim Taman Seri Setia.....huhu.....


sedikit perkongsian mengenai Rasulullah s.a.w yg kita cintai dan rindui..

Kelebihan baginda yang tertinggi – akhlak

Bagi manusia, aset terbesarnya adalah syakhsiah dirinya. Rasulullah SAW, asetnya ini berjaya dikuasai. Hasil daripada tarbiyah langsung oleh Allah SWT, baginda mempunyai akhlak yang sangat bersih.

Saidatina Aisyah pernah ditanya berkenaan akhlak Rasulullah SAW, Saidatina Aisyah menjawab: “Akhlaknya seperti Al-Quran”

Baginda adalah pembumian Islam. Baginda adalah bukti daripada Allah SWT bahawa Islam itu mampu dilaksanakan. Dan kalau ada orang berkata: “Boleh lah, dia Nabi”, saya akan berkata: “Maka lihatlah Abu Bakr, lihatlah Umar. Mereka ditarbiyah oleh Rasulullah SAW. Bukankah mereka manusia biasa?”

Baginda Rasulullah SAW sangat merendah diri. Walaupun dia Rasul, dia langsung tidak membesarkan dirinya. Hatta apabila dia diseksa di Taif dan Allah menghantar malaikat untuk menghukum penyeksanya, dia meminta Allah melepaskan mereka.

Moga nanti, dari tulang sulbi mereka, muncul manusia yang beriman” Itu bicara baginda.

Saat baginda diizinkan Allah SWT untuk mengucup kemenangan besar pada Fathu Makkah, baginda tidak memasuki Tanah Haram itu dengan mendabik dada megah. Tetapi baginda menunduk, bertasbih memuji-muji Allah SWT dengan penuh rasa kerdil. Hingga diriwayatkan bahawa, dagunya hampir menyentuh tubub Qaswa, unta tunggangannya.

Baginda sangat rapat dengan anak-anak. Baginda juga mencintai orang miskin dan anak yatim. Baginda pernah merapatkan jari telunjuknya dan jari hantunya, kemudian baginda bersabda: “Aku dengan anak yatim, adalah seperti ini”



Bukan pendendam

Rasulullah SAW tidak menyimpan hasad di dalam jiwanya. Ketika menawan Makkah, semua kaum quraisy yang pernah menyiksanya dahulu merasa risau. Pada saat itu, Rasulullah SAW bertanya:

“Pada pemikiran kamu, apakah yang akan aku lakukan?”

Kaum Quraisy menjawab: “Kamu wahai Muhammad, hanya melakukan yang baik-baik sahaja”

Rasulullah SAW tersenyum. “Kamu semua bebas”

Mudah. Tidak dia membalas perbuatan orang-orang kafir Makkah. Tidak pula dia mencari personal-personal yang telah menyusahkan jalan dakwanya. Tidak. Tetapi dia memaafkan.


Sangat amanah

Rasulullah SAW digelar Al-Amin oleh kaum Quraisy. Digelar Al-Amin kerana baginda amat amanah, jujur dan tidak pernah berbohong. Langsung tidak khianat. Walaupun selepas itu kaum quraisy menentang baginda, Rasulullah SAW tetap menjaga dengan penuh amanah barang-barang yang disuruh kaum quraisy untuk dijaga.

Rasulullah SAW tidak mencuri barangan mereka. Rasulullah SAW tidak menghilangkan barangan mereka. Walaupun mereka menyusahkan kehidupan baginda. Malah, antara sebab Rasulullah SAW meninggalkan Ali RA semasa peristiwa Hijrah adalah untuk memulangkan semua barangan yang disuruh oleh Kaum Quraisy, untuk Rasulullah SAW menjaganya.


Dia Suami Romantik, Bapa Penyayang, Sahabat terbaik

Rasulullah SAW tanpa segan, senang bermain lumba lari dengan Aisyah RH. Pernah juga sekali, semasa ada pertunjukan, dan Aisyah ingin melihatnya, Rasulullah SAW meletakkan dagu Aisyah pada bahunya.

Rasulullah SAW juga adalah bapa yang sangat penyayang. Dia amat menyayangi Fatimah. Diriwayatkan bahawa, setiap kali dia bertemu Fatimah, dia akan mencium dahi anak perempuan kesayangannya itu.

Rasulullah SAW juga sahabat yang terbaik. Ketika Abu Bakr RA menawarkan untanya semasa peristiwa hijrah, Rasulullah SAW tidak mahu menerianya kecuali dengan bayaran. Rasulullah SAW juga tidak segan memberitahu kasih baginda kepada sesiapa yang baginda cintai.

Pernah seorang sahabat bertanya kepada Rasulullah SAW: “Ya Rasulullah, siapakah manusia yang paling kau cintai?”

Tanpa ragu, Rasulullah SAW menjawab: “Aisyah

“Dari kalangan lelaki?”

“Ayahnya(Yakni Abu Bakr)”

Baginda juga pernah besabda: “Andai aku boleh memilih kekasih lain selain Allah, maka aku akan memilih Abu Bakr menjadi kekasihku.”


Sangat tabah

Yang menggerakkan hati saya, adalah kehidupannya yang padat. Rasulullah SAW berdakwah, menjadi hakim, menjadi sahabat, menjadi suami, menjadi bapa, menjadi jiran, menjadi ketua negara, menjadi ketua perang. Waktu siangnya teramat sibuk.

Tetapi, kesibukan waktu siangnya tidak menganggu qiamnya yang panjang pada waktu malam. Sehingga satu tahap, kaki baginda bengkak-bengkak kerana terlalu lama bersolat.

Aisyah pada satu hari bertanya: “Kenapa kau sampai begini? Sedangkan Allah telah mengampunkan dosa kau yang telah lepas dan yang akan datang”

Rasulullah dengan penuh rendah hati menjawab: “Salahkah aku menjadi hamba yang bersyukur?

Macam mana agaknya, seorag manusia yang teramat sibuk pada waktu siangnya, mampu bangun da menunaikan solat malam terlalu lama hingga kakinya bengkak?

artikel dipetik dari blog ini

Friday, February 11, 2011

dear muslim...

We believe that Islam is the greatest blessing that Allah has given us in this world.
BUT
How can we become Muslims in the true sense of the word?

First, we must think for awhile, what does Muslim mean?
What does it really mean?
Is a person can become a Muslim if he or she born in a Muslim family?
The answer is NO.

A Muslim does not become truly a Muslim simply because he is born a Muslim. A Muslim is not a Muslim because he belongs to any particular race; he is a Muslim because he follows Islam. If he renounces Islam, he ceases to be a Muslim. Any person, whether a Brahman or a Rajput, an Englishman or a Japanese, a white or a black, will, on accepting Islam, become a full member of the Muslim community; while a person born in a Muslim home may be expelled from the Muslim community if he gives up following Islam, even though he may be a descendant of the Prophet, or an Arab.

being a Muslim - is not something automatically inherited from your parents, which remains yours for life by right irrespective of your attitudes and behaviour. It is a gift which you must continually strive to deserve if you want to retain it; if you are indifferent to it, it may be taken away from you, God forbid.

To become a true Muslim, firstly,you must have knowledge and,secondly, putting that knowledge into practice...If you just said that you are Muslim, but you have no knowledge and do not practising it, you are not a Muslim in the true sense,,true Muslims know what Islam stands for and believe in it with full consciousness.

that;s all for today..to know more about it, please read let us be muslim's book...

copy this from let us be muslim book by Sayyid Abul A'Ia Mawdudi's.....

Wednesday, February 9, 2011

tahap ukhuwah

Dimana tahap ukhuwah kita dgn rakan-rakan kita???

Ukhuwah itu bukanlah mainan kata-kata dusta, bukan juga bersulamkan cinta yang tiada terhala, tapi ia satu ikatan yang kuat menghubungkan hati-hati manusia yang beriman kepada Allah.


“Serendah-rendah ukhuwah ialah SALAMATUS SODR (bersangka baik), setinggi-tinggi ukhuwah adalah AL-ITSAR…”
SALAMATUS SODR (bersangka baik) , maknanya tidak ada dalam perasaan dan hati kita prasangka atau sangkaan buruk meskipun sesaat terhadap saudara kita.

Tapi, selemah-lemah tahap ukhuwah ini sebenarnya masih ramai dalam kalangan kita yang sukar membumikannya, bukan?

Sering sahaja kita bersangka buruk pabila teman kita gagal menepati janjinya..
Sering kali kita bersangka buruk pabila teman kita menyangkal apa yg kita cakap....
sering kali kita bersangka buruk tanpa menyelidik terlebih dahulu..
adakah itu dinamakan ukhuwah fillah jika kita sentiasa bersangka buruk malah tidak pernah cuba menasihati teman kita jika dia melakukan kesalahan?

Sabda Nabi s.a.w. yang mafhumnya:
”Perumpamaan orang mukmin dalam kasih sayang, ramah mesra dan hubungan baik mereka adalah seperti satu jasad, apabila satu anggota padanya sakit akan menyebabkan semua anggota berjaga malam menahan sakit.”
[Riwayat Muslim]

AL-ITSAR itu pula adalah sanggup mengorbankan kepentingan diri semata-mata untuk sahabat yang dicintai di jalan Allah.

Dalam hadith riwayat muslim dari Abu Hurairah, sepasang suami isteri yang memenuhi perintah Rasulullah untuk memberi makan musafir yang kelaparan itu adalah Abu Thalhah dan Ummu Sulaim/ Rumaisha binti Milhan. Mereka sendiri malam itu segera menidurkan anak-anak mereka yang lapar dan berpura-pura makan agar tamu mereka makan dengan tenang.
Padahal yang sedang disantap oleh tamu mereka itu adalah makananterakhir yang mereka miliki hari itu.

Kisah itsar yang sangat heroik terjadi pada saat perang Yarmuk. Ikrimah bin Abu Jahl seorang mujahid bersama dua sahabat yang lain terbaring dengan luka-luka sangat parah. Ketika seorang sahabat hendak memberinya minum, ia menolak dan menyuruh air itu diberikan ke teman di sebelahnya. Ketika air itu akan diberikan kesebelahnya, orang tersebut juga menyuruh diberikan lagi ke sebelahnya pula. Ia memilih mengalah pula pada saat-saat yang penting tersebut. Namun orang ketiga yang dimaksud sudah meninggal, ketika kembali lagi si pemberi minum ke sahabat yang tengah, ternyata ia sudah syahid juga.
Dan ketika beranjak ke Ikrimah, ia pun telah syahid.

Sungguh mereka sentiasa menjaga itsar mereka.... bagaimana dgn kita???

fikir-fikirkan..dan selamat beramal....semoga kita tergolong dlm golongan yg menjaga itsar...ukhuwah fillah...

info daripada blog ini dan ini
dapat gambar dari blog diariaiman

Thursday, February 3, 2011

Wanita Dan Hijab

I know i should focus on my thesis...but creating and editing video is just so tempting..can't help it..

i've been thinking to create this video clip after i went to mukhayyam with my friends..and today i end up creating it..this is my first try....there is a few errors and also it should have more information..but i'll improve it later k..ok..after this i'll focus on my thesis before i create another one n more to come..thanx to akak's new pc...hehe..i love it....

video

Wednesday, February 2, 2011

until i become sane again

ermm..ermm...put the title aside..
there are many things i want to share...there many things to say..and yet i don't really have time to type it...so please bear with me....finishing important task and yet i can't ignore this blog....so i just post meaningful songs for the time being...enjoy it and please look at the song's lyric carefully k?



till then..pray for my success...